UJIAN OH UJIAN!


Alah, beginilah hidup. Setiap perkara yang datang pasti ada sebab dan keperluannya. Namun kita sebagai manusia, cepat lalai bila kita dah senang. Kita cepat menyalahkan takdir bila kita susah. Sebagai manusia beremosi, itulah kelemahan kita.

Sewajarnya kita sebagai manusia yang dianugerahkan akal, perlu memaksimumkan penggunaannya dengan sebaik mungkin. Apa tidaknya, dalam kebanyakan keputusan harian yang kita buat, selalunya emosi yang akan mendahului akal. Natijahnya, keburukan lebih besar daripada kebaikan yang kita terima. Salahkah orang lain atau Allah itu? Tentu sekali tidak, kerana setiap kita diberi kuasa untuk memilih, maka gunakan akal kita untuk membuat pilihan itu tetapi bukan emosi. Inilah yang dikatakan sebagai kesedaran emosi atau kecerdasan emosi.

Pasti sukar, namun ia perlu dilatih setiap saat dan masa yang ada sementara kita masih hidup. Latih diri untuk tidak selalu menyalahkan - menyalahkan orang, menyalahkan situasi, menyalahkan perkara atau menyalahkan sesuatu benda. Jangan banyak sangat komen dan jangan banyak sangat songehnya.

Kita harus tempuhinya sahaja dengan kesabaran dan mengambil pengajaran. Ini membolehkan kita lebih fokus kepada matlamat asal kita serta kita memastikan laluan ke arah matlamat tadi lebih terang, tiada penghalang dan lancar sahaja. Ingatlah, ujian yang datang menyerlahkan beberapa ciri utama jika sekiranya kita benar-benar redha akannya.

Pertama, sifat redha dan rendah diri di dalam kelompok bekerja kita.

Kedua, terpancar wajah ketenangan dalam setiap situasi yang kita hadapi.

Ketiga, kesabaran yang tidak pernah kita jangka dan kelapangan hati menghadapi setiap ranjau dan liku.

Keempat, kekentalan jiwa, keteguhan prinsip dan pegangan terhadap kehidupan dan kepercayaan kita.

Kelima, tidak leka atau lalai dengan kemudahan, kesenangan dan kemewahan kerana kita telah bersedia.

Dan keenam, sentiasa bermotivasi dan bersemangat dalam menempuh hari-harinya walaupun bagi orang lain, 'sudah tiada esok untuk ku'.