MENJADI PESERTA CEMERLANG RAMADHAN

Alhamdulillah, kita telah berada dipertengahan Ramadhan Al-Mubarak, Ramadhan Maghfirah. Bulan yang penuh dengan keberkatan dan kemuliaan yang Alah hadiahkan khusus buat ummat Nabi Muhammad s.a.w.. Marilah kita panjatkan kesyukuran kepada Allah s.w.t. kerana masih memilih kita sebagai peserta kursus Ramadhan bagi tahun 1433H.


Ramadhan adalah ibarat sebuah penganjuran kursus besar-besar yang dibuka penyertaannya kepada seluruh ummat manusia Islam. Pada awal tawaran kursus ini, ada yang bergembira kerana mandapat peluang untuk menyertainya, ada yang berasa gundah gulana kerana merasakan dirinya akan berkurang tenaganya, tak kurang juga yang merasakan ia akan menyusahkan hidupnya. "Kenapalah aku kena masuk kursus ini!?" Bentak sekalian dari kita. Macam adik-adik kita bila dipanggil masuk PLKN. Beginilah reaksi sebahagian dari mereka.

Namun, dalam kesibukan kita memikirkan tentang tawaran kursus besar-besaran ini, ada sebahagian dari kita yang walau ditawarkan tetapi mereka tidak dapat hadir. Kerana apa, kerana telah dijemput awal untuk menghadap Allah s.w.t.. Umur mereka tidak panjang untuk menempuh Ramadhan 1433H. Maka, apabila dikatakan sebagai kursus, maka pelbagai bentuk peserta yang dapat kita kenalpasti di dalamnya. Ada yang sangat teruja dan mengambil bahagian dengan sebaiknya, ada yang sambil lewa sahaja, apa yang disuruh buat, tetapi tidak bersungguh dan tidak kurang juga yang dikatakan sebagai peserta 'nakal'.

Suatu hari Rasulullah s.a.w. berjalan menaiki mimbar dan dalam perjalanan tersebut, Rasulullah menyebutkan "Amin", kemudian, "Amin", dan seketika kemudian lagi, "Amin". Selesai Baginda s.a.w. turun dari mimbar para sahabat bertanya, mengapakah Rasulullah menyebutkan amin. Maka berkata Baginda s.a.w., pada ketika itu aku didatangi Jibril dan berkata, "Hai Muhammad, sesiapa yang sampai pada bulan Ramadhan, dan sehingga akhir Ramadhan dosanya tidak diampunkan, bererti Allah telah menjauhinya," kemudian Jibril meminta Rasulullah s.a.w. mengaminkannya. Berkata Jibril lagi, "Barangsiapa yang hidup bersama ibu bapanya tetapi sehingga khir hayat mereka tidak dapt memasuki syurga maka Allah telah menjauhinya," maka Rasulullah mengaminkannya. Lalu berkata lagi Jibril, "Barangsiapa yang mendengar namu disebut, tetapi tidak berselawat ke atas mu, maka Allah menjauhinya." Kemudian Rasulullah juga mengaminkannya.

Maka, sepanjang Ramadhan kita berkursus ini, janganlah kita menjadi 'budak nakal' yang dikhuatiri terlepas maghfirah dari Allah s.w.t.. Antara perkara yang 'budak nakal' biasa lakukan adalah meringan-ringankan waktu bersahur. Tidak bangun sahur atau bersahur awal malam. Rasulullah telah menyebutkan bahawa dengan bersahur itu terdapat keberkatan di dalamnya. Bahkan bersahur ini membezakan puasa ahli kitab dan puasa seorang Muslim. Maka bangunlah sahur, walaupun sempat hanya seteguk air, atau sebiji kurma.

Kemudian, apabila ditanya kepada 'budak nakal' ini, apa makna Ramadhan kepada mereka? Bagi mereka hanyalah berlapar dan dahaga. Sedangkan firman Allah s.w.t. di dalam surah Al-Baqarah ayat 183 telah menyebutkan yang bermaksud;

"Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa kamu sebagaimana mereka yang sebelum kamu berpuasa, agar kamu menjadi orang yang bertaqwa." (Al-Baqarah 2: 183)

Adakah dengan berlapar dan dahaga sahaja dapat meningkat ketaqwaan kita? Merujuk kepada sepotong hadis Qudsi yang bermaksud; "Berkata Allah 'Azza Wajalla, setiap satu amalan kebajikan anak Adam akan digandakan dengan 10 kecuali puasa, kerana ianya adalah untuk Ku dan Aku sendiri yang akan membalasnya. Puasa itu adalah perisai. Jika salah seorang dari kamu sedang berpuasa, janganlah kamu berkata kotor atau berteriak-teriak (bertengkar). Jika ada orang yang mencercanya atau berteriak kepadanya, hendaklah dia menjawab, 'Saya sedang berpuasa, saya sedang berpuasa.'"

Menurut Imam AL-Ghazali, puasa yang terbaik ialah puasa yang menahan lapar dan dahaga, menahan anggotanya dari melakukan maksiat serta menutup setiap ruang keburukan yang datang dari hati dan fikiran iaitulah puasa khususul khusus. Maka, di dalam hadis Qudsi di atas Allah menjelaskan melalui lidah Rasulullah s.a.w. 3 perkara iaitu jauhilah dari perkataan yang buruk seperti mengumpat, mengata, menipu dan sebagainya yang berkaitan. Kedua, elakkanlah diri dari terlibat dalam pergaduhan, berselisih pendapat, dan rasa tidak puas hati kerana seorang itu dikira kuat adalah kerana sabarnya. Ketiga, apabila dihina atau dicerca, maka kita menjauhi mereka dan menyatakan bahawa kita sedang berpuasa sebagai tanda kita sedang melatih diri kita untuk membentuk peribadi beriman melalui kesabaran, ketenangan serta kemaafan.

Begitu juga dalam suasana berbuka, bagi 'budak nakal' ini, pastinya akan berlaku pembaziran, tidak mengikut sunnah sehingga melanggar kewajipan bersolat, apatah lagi bersolat jamaah. Maka, buat 'budak nakal', contohilah teman-teman yang bersungguh dalam menyertai kursus Ramadhan ini. Mereka akan bersegera berbuka, memulakan dengan makan buah tamar, bersegera solat Maghrib berjemaah, bersederhana dalam berbuka serta menjamu orang lain yang berbuka.

Sudah tentu, mereka akan mengambil kesempatan menyertai kursus yang terbaik ini untuk memperbaiki dan meningkat ketaqwaan mereka bukan sahaja dengan meninggalkan apa yang suka di lakukan oleh 'budak nakal' tadi, bahkan mereka akan banyakkan bersedekah kerana Rasulullah adalah orang yang paling dermawan dan kemuncaknya adalah di dalam bulan Ramadhan. Mereka juga akan memperbanyakkan membaca Al-Quran dan Rasulullah sendiri akan bertemu Jibril pada setiap malam untuk diperdengarkan ayat-ayat suci Al-Quran.

'Budak baik' ini akan memperbanyakkan berzikir, berdoa dan beristighfar. Berusaha mencari malam Lailatul Qadar serta menggandakan ibadah mereka pada 10 malam terakhir sebagaimana yang dilakukan oleh Rasulullah s.a.w. dengan amalan seperti beriktikaf di rumah Allah s.w.t.. Marilah kita berusaha menjadikan diri kita sebagai 'budak baik' di dalam kursus panjang selama 1 bulan ini. Kursus ini amat istimewa dan Allah telah janjikan buat peserta kursus ini, apabila tamat Ramadhan, mereka akan meraikan kejayaan mereka dan menyambut dengan gembiranya 'Aid Al-Fitri, yakni bersih yang kembali kepada fitrah dan juga sudah boleh makan semula.

Pendaftaran Kem Cuti Sekolah 2017

Follow by Email

BERSAMA KAMI