SELAMAT DATANG RAMADHAN!

Alhamdulillah, kita masih menjadi tetamu Allah s.w.t. di dalam bulan yang penuh kemuliaan, keberkatan dan rahmat kasih sayang Allah s.w.t. ini. Ramadhan merupakan bulan yang dinantikan kita semua sebagai umat Islam yang sentiasa komited untuk melaksanakan syariat dengan sebaik mungkin. Ramadhan merupakan satu bulan di mana ianya telah dimuliakan oleh Allah s.w.t., Rasulullah s.a.w. dan seterusnya diikuti oleh semua sahabat-sahabat Rasulullah s.a.w. serta para tabi' dan tabi'in sesudah mereka.


Ramadhan, di dalamnya telah hampir sempurna perlaksanaan syariat Islam bermula dari solatnya, puasanya, zakatnya cuma yang tinggal adalah menunaikan haji ke Baitullah. Memang tidak syak lagi, inilah bulan kemuliaan bagi umat Islam. Ramadhan juga dikenali sebagai bulan penawar segala penyakit. Apabila seluruh umat Islam menahan diri mereka dari lapar dan dahaga dari terbit fajar sehingga terbenam matahari. Ini menjadikan pada bulan ini, pemakanan umat Islam terjaga dan terkawal berbanding bulan-bulan sebelumnya. Oleh yang demikian, ramailah yang beranggapan bahawa, pada bulan inilah perlu diperbanyakkan ibadah dan kebaikan kerana kemuliaan dan keistemewaannya. Itu tidaklah salah, tetapi, bagi seorang Mukmin, Ramadhan adalah bulan yang menjadi kemuncak setiap amalan yang dibuat pada bulan-bulan sebelumnya.

Kata Al-Imam Al-Ghazali, puasa itu terbahagi kepada 3 peringkat iaitu puasa umum, khusus dan khususul khusus. Perbincangan ini kita ulangi pada setiap kali datangnya Ramadhan. Perlulah kita ingat bahawa, Ramadhan yang kita lalui hari ini adalah peluang sekali lagi yang diberikan Allah s.w.t. untuk kita memperbaiki diri kita jika dahulunya puasa kita hanya menahan lapar dan dahaga, maka hari ini ia perlu ke peringkat mengawal diri dari melakukan perkara-perkara yang boleh mengurangkan pahala berpuasa.

Maka, di awal Ramadhan ini, mari kita bersama untuk memperbanyakkan memohon kemaafan antara sesama saudara kita dan jadikanlah Ramadhan ini bulan perdamaian. Jauhkan diri dari persengketaan dan maafkanlah mereka yang melakukan kesalahan terhadap diri kita. Kemaafan ini akan meleraikan kekusutan dalam perhubungan manusia sekaligus membina jambatan rahmat Ilahi kepada manusia semuanya.

Jangan pula kita lupa untuk memuliakan Ramadhan dengan memperbanyakkan zikir, membaca Al-Quran, solat terawih, bangun malam serta sentiasa menghidupkan hari-hari Ramadhan dengan amalan yang dapat menambah keyakinan kita terhadap Allah s.w.t. serta mendekatkan diri kita dengan yang Maha Pencipta sambil mengharap dapat dipilih oleh Allah s.w.t. untuk bertemu malam lailatul qadr yang keistimewaannya itu menyamai 83 tahun (lebih kurang) beribadah.

Perbanyakkanlah bersedeqah kepada golongan yang dhaif yakni mereka yang memerlukan. Hiburkanlah hati mereka dengan bantuan ikhlas serta buktikan kepada mereka bahawa Muslim tidak melupai mereka yang susah dan sentiasa mengetahui bahawa di dalam setiap rezeki kita ada hak untuk mereka.

Juga, kita beringatlah, bahawa bulan Ramadhan adalah bulan ibadah dan ibadah itu terbahagi kepada dua bahagian, ibadah khusus dan ibadah umum. Biasanya, umat Islam akan melebihkan ibadah khusus sehingga mereka hampir melupakan bahawa terdapat ibadah umum yang juga punca pahala yang besar seperti bersungguh-sungguh melaksanakan pekerjaan yang menjadi amanah, mencari rezeki yang halal untuk keluarga, berkata-kata dengan perkataan yang baik, memuji orang lain, mendengar nasihat dan sebagainya. Maka usahlah kita terleka dan terlupa pada usaha ini seharusnya ia menjadi semakin rancak apabila memasuki bulan Ramadhan.

Akhir sekali mari kita ingatkan bahawa, contoh dan ikutan yang terbaik buat kita adalah Rasulullah s.a.w.. Berpuasa dan beribadahlah sebagaimana Baginda s.a.w.. Baginda bersahur dan apabila bersahur baginda gemar memakan kurma atau tamar. Apabila Baginda berpuasa maka Baginda berbuka dengan segera. Baginda mulakan dengan memakan tamar, kurma atau makanan yang tidak terkena api. Maka, pada bulan ini, rancakkanlah aktiviti harian kita dengan perkara yang baik dan mendatangkan manfaat sama ada untuk diri sendiri mahupun untuk orang lain yang hampir atau bersama dengan kita. Jom kita berlumba-lumba untuk melakukan kebaikan dan mendapat pahala dan keberkatan.

Pendaftaran Kem Cuti Sekolah 2017

Follow by Email

BERSAMA KAMI