PRA-SYARAT FASILITATOR MUSLIM


PRA-SYARAT FASILITATOR MUSLIM

Memahami peranan fasilitator bukanlah pra-syarat sebagai seorang Fasilitator Muslim. Peranan dan tanggungjawab Fasilitator Muslim jauh lebih besar dan ia sangat berhubungan dengan urusan agama Islam itu sendiri. Untuk menjadi seorang Fasilitator Muslim perlulah memiliki pra-syarat jelas dan jitu dengan pegangan juga pengetahuan yang benar. Ini adalah kerana, tugasnya bukan hanya sebagai guru atau pembimbing mahupun pemudahcara, tetapi lebih kepada teladan, murabbi, naqib serta penyambung risalah Nabi kepada ummat atau kelompok yang mereka depani.

Melihat kepada peranan ini, menjadi Fasilitator Muslim tidaklah semudah yang disangka namun ia tidak langsung mustahil. Cuma, praktikalitinya begitu halus, tekun dan amat berkesan. Kehidupan mereka juga dipenuhi dengan ilmu, kewarakan dan kerendahan hati serta menjadikan setiap kelompok manusia yang ditemuinya sebagai jalan ibadah, syurga dan amanah dalam kehidupan. Kefahaman asal fasilitator sebagai pemudahcara sekaligus membawa erti yang sedikit berbeza. Fasilitator bukanlah memudahkan urusan kelompok sasar mereka, tetapi memudahkan perkara yang sepatutnya mereka fahami khususnya dalam hal beragama dalam kehidupan mereka. Tidak susah bukan?

Pernah satu ketika, apabila saya menjadi fasilitator, saya didatangi oleh 3 orang pelajar yang terdiri daripada mereka yang menganut agama Kristian, Hindu dan Buddha. Mereka dari kelompok pelajar sekolah rendah sahaja, tetapi soalannya pada saya amat sukar untuk didepani. “Dimanakah tuhan?” Tanya salah seorang dari mereka. Rakan-rakan pelajar yang Muslim saling berpandangan dan memandang ke arah fasilitatornya. Jadi apakah jawapan yang harus diberi? Sebagai seorang Fasilitator Muslim, Islam adalah keutamaan dan kefahaman kita harus menjadi tunjangnya, tetapi bagaimana ia boleh diselami dengan idea dari agama-agama lain?

Oleh kerana itulah, apa yang utama bagi seorang Fasilitator Muslim adalah ketajaman akal bukan lidahnya. Kepentingannya adalah untuk menunjukkan contoh bukan hanya sekadar kata bicara yang tiada nilainya. Suka untuk saya ingatkan diri saya dan kita semua, Fasilitator Muslim adalah satu usaha pembaikan diri yang berterusan dan tiada noktahnya, bukan untuk kemasyhuran dan kemegahan. Kemahirannya untuk masa depan, bukan hanya sekadar dalam kursus atau program yang selesai selepas 3 hari atau dalam tempoh yang lebih ringkas. Ingatlah pesan Nabi s.a.w. yang bermaksud sampaikanlah dariku walau satu ayat. Ini bermakna, tugas menyampaikan ini bukan tugas yang ditamatkan selepas kewafatan Nabi s.a.w. tetapi satu tugas yang perlu disambung oleh ummatnya sehingga hari kiamat.

Follow by Email

BERSAMA KAMI