Mengatasi Dinding Perhubungan Dengan Perkongsian Matlamat


Setiap perhubungan manusia pasti perlu dimulai dengan proses komunikasi dan interaksi yang berkesan dan mampu untuk menghilangkan kegugupan mahu pun rasa malu yang amat sangat. Mengatasi dinding iaitu penghalang diantara kita dengan orang kedua yang baru kita kenali adalah penting dalam usaha untuk mengikat perhubungan, membina kepercayaan serta mengenali diantara satu sama lain dengan lebih rapat lagi.


Proses ini mestilah dilakukan dengan cara berkomunikasi dan berinteraksi dengan aktif, terbuka serta kerap. Kadangkala, ada dikalangan kita mampu dan mudah untuk memulakan komunikasi dan interaksi. Dan terdapat juga dikalangan kita yang mempunyai kekuatan untuk mempengaruhi yang tinggi, jadi adalah mudah untuk mereka ini memulakan perhubungan dan mengatasi dinding yang menghalang mereka.


Perbincangan kita adalah dikhususkan kepada mereka yang biasa, tidak mempunyai kekuatan sebagaimana mereka yang luar biasa. Adalah normal, jika seorang manusia berasa malu dalam memulakan komunikasi. Ini adalah kerana, terdapat pelbagai andaian dalam fikiran kita sebelum memulakan sesuatu perhubungan komunikasi. Antaranya ialah;

1. Niat untuk memulakan perhubungan atau pergaulan yang salah.
2. Mengandaikan pemikiran orang lain.
3. Beranggapan apa yang hendak dilakukan itu adalah salah.
4. Berasa rendah diri.
5. TIdak yakin dengan kemampuan dan matlamat berkomunikasi.
6. Tidak merasakan kepentingan dalam komunikasi.


Semua perkara diatas adalah sesuatu yang perlu diatasi oleh sesiapa sahaja khususnya ahli Pembimbing Rakan Sebaya. Oleh yang demikian, proses perkenalan atau suaikenal pada peringkat awal perhubungan adalah sangat penting dan sebahagiannya mengatakan wajib untuk mereka. Proses ini juga merupakan proses yang dituntut oleh agama Islam bahawasanya Allah menciptakan manusia ini berpuak-puak adalah untuk mereka saling kenal-mengenali. Sebagaimana firman Allah s.w.t di dalam surah al-Hujurat, ayat 13 yang bermaksud:

“Hai manusia! Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku li ta‘ârafû (supaya kamu saling kenal). …. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.”


Proses perhubungan atau perkenalan ini terdapat 4 peringkat atau fasa yang berakhir dengan hubungan rapat dan berkesan.

Fasa Satu: Mengenali (Ta'aruf)
Ia proses untuk mengenali orang lain melalui nama, tempat belajar, tempat tinggal atau sebagainya. Ia lebih bermatlamat untuk memulakan komunikasi dan proses ini hanya untuk dijadikan subjek perbincangan pada peringkat awal perkenalan.

Fasa Dua: Memahami (Tafahum)
Ia proses peringkat kedua. Apabila komunikasi pertama berjaya, kebiasaannya ia akan menimbulkan persepsi di dalam pemikiran kita tentang orang yang kita bersama dan akhirnya persepsi ini membawa kepada proses memahami orang lain. Persepsi ini tidak harus diluahkan tetapi haruslah mencari kebenaran disebaliknya. Dalam proses ini, kita akan mula mengetahui tentang sikap dan perangainya, suka dan tidak suka mereka dan sebagainya.

Fasa Tiga: Menolong (Ta'awun)
Ia semakin baik! Perhubungan yang bermula dengan komunikasi, kita memahami, dan hasilnya kita akan terdorong untuk membantu sekiranya proses memahami tadi benar-benar dalam dan berjaya membina kepercayaan dan keterbukaan. Maka, sedialah kita untuk membantu jika ada masalah dan kita mampu untuk membantu.

Fasa Empar: Menjaga Kebajikan (Takaful)
Inilah peringkat terakhir dan tertinggi. Perhubungan yang terjalin atas persahabatan kerana Allah. Meletakkan kesusahan orang lain pada diri dan merasainya. Rakan ketawa dan tangis bersama. Sebagaimana sebuah kisah 3 orang sahabat yang keluar berperang untuk menegakkan kalimah Allah. Disaat peperangan berada dikemuncak, ketiga-tiga sahabat ini telah mengalami kecederaan yang parah dan dihantarkan mereka dikhemah rawatan untuk diberikan perhatian. Ketika di dalam khemah, terkejut ketiga-tiga mereka kerana bertemu di dalam sebuah khemah yang sama. Lalu datang perawat membawa ari untuk sahabat yang pertama.

"Kau berikanlah air ini kepada sahabatku disebelah, aku amat yakin, dia lebih memerlukannya lebih dari aku" kata sahabat yang pertama tadi.

Berlalulan perawat tadi kepada orang yang kedua dan sahabat yang kedua pula berkata:

"Aku belum amat memerlukan air ini berbanding sahabat ku di sana (sambil menunjukkan kepada orang yang ketiga)" kata sahabat yang kedua.

Perawat pun bersegera bergerak kepada sahabat yang ketiga tadi. Setibanya si perawat, alangkah terkejutnya si perawat apabila mendapati sahabat yang ketiga telah pun meninggal dunia. Jadi kembalilah si perawat kepada 2 sahabat yang dipermulaannya tadi dan sungguh terharulah si perawat kerana kedua-duanya juga meninggal dunia kerana mementingkan rakan mereka yang lain. Inilah apa yang dikatakan sebagai takaful dalam perhubungan kita. Moga-moga kita berusaha sehingga sampai ke tahap ini.


Oleh yang demikian, proses ini haruslah berterusan agar ia mencapai pada tahap yang baik. Bahkan, di dalam setiap perhubungan, mestilah kita mempunyai matlamat yang jelas yang dapat kita fahami serta rakan kita juga memahaminya. Sebagai ahli PRS, matlamat ini juga antara faktor yang menjadikan kita lebih dipercayai, dilihat jujur serta mampu mengawal diri dari apa-apa agenda yang tersembunyi. Antara agenda atau matlamat yang harus dikongsikan dalam perhubungan sesama kita adalah;

1. Tetapkan dalam diri bahawa, tuntutan untuk mencari ilmu itu adalah keutamaan. Iaitu kemahuan untuk belajar, mengajar dan mencintai ilmu. Ini membantu kita membicarakan perkara yang bermanfaat berbanding perkataan yang sia-sia.

2. Menimba pengalaman dari orang lain kepada orang yang pandai akan belajar dari pengalaman sendiri, tetapi orang yang bijaksana akan belajar dari pengalaman orang lain. Kerana itulah Allah mensyariatkan kita belajar dari penciptaan makhluk-Nya.

3. Memenuhi tuntutan tanggungjawab di dalam masyarakat; iaitu saling berkenalan dan berukhuwah. Islam amat melarang kita bermusuhan dan bertelagah khususnya di antara ummat Islam itu sendiri.

4. Menjadi sebaik-baik manusia seperti mana hadith Nabi Muhammad s.a.w yang bermaksud;

"Sebaik-baik manusia adalah yang memberikan manfaat kepada orang lain."

Perbaiki dan TUNE diri kita semua bersama.

Pendaftaran Kem Cuti Sekolah 2017

Follow by Email

BERSAMA KAMI