Kisah Isam b. Yusuf

Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk
solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk
dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya,
demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama Hatim Al-Assam
dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?"

Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhu' zahir dan batin."

Isam bertanya, "Bagaimana wudhu' zahir dan batin itu?"

Hatim berkata, "Wudhu' zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhu' dengan air".

Sementara wudhu' batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :-

* Bertaubat
* Menyesali dosa yang telah dilakukan
* Tidak tergila-gilakan dunia
* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya')
* Tinggalkan sifat berbangga
* Tinggalkan sifat khianat dan menipu
* Meninggalkan sifat dengki.

Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat.

Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan:

1.aku sedang berhadapan dengan Allah,
2..Syurga di sebelah kananku,
3.Neraka di sebelah kiriku,
4.Malaikat Maut berada di belakangku, dan
5.aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian 'Siratal mustaqim' dan
menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat terakhir bagiku,
kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik."

"Setiap bacaan dan doa di dalam solat, aku faham maknanya kemudian aku
rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud dengan penuh
pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat
selama 30 tahun."


Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadahnya
yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.


Kesimpulan
Inilah wahai sahabat-sahabatku. Inilah perjuangan yang besar untuk kita. Pada hari ini, alhamdulillah, ramai umat Islam hari ini yang tidak meninggalkan Solat Juma'at tetapi amat jarang menunaikan Solat Berjemaah. Apa yang berlaku? Perjuangan kita masih jauh kebelakang untuk menyemai generasi Ar-Rasul, atau mungkin Generasi Salahuddin. Tidak hairanlah hari ini mengapa solat ini tidak dapat membendung pelbagai gejala yang berlaku dalam masyarakat.


Penyakit ummat kini semakin bahaya, semakin parah dan perlu ada usaha untuk menyelamat. Siapa yang bertanggungjawab? Dia? Mereka? Pemimpin? Masyarakat? atau kita? Jika kita tidak memulakan jangan mengharapa ada orang lain memulakan, jika kita tidak pergi jangan harap orang lain akan pergi, kerana apa yang difikirkan kita hari ini sama seperti orang lain, perbaharui diri. Berhijrahlah dan menjadi orang lain. Lain disisi manusia, tetapi menyamai apa yang disuruh Allah.


TUNE-lah diri kita.


"Manusia akan binasa kerana 2 sebab; putus asa dan bangga diri."

Follow by Email

BERSAMA KAMI