AWAL MUHARAM vs TAHUN BARU

Oleh: Kamarul Azami b. Mohd Zaini
Perunding Utama Latihan dan Motivasi, IQ Class Management Consultancy
(7 Januari 2008 – PTPL Ampang)

Kedatangan tahun baru merupakan sesuatu yang ditunggu dan diharapkan oleh ramai orang kebanyakan. Ia dianggap sebagai satu hari perayaan yang besar yang secara umumnya disambut dengan pelbagai kemeriahan diserata tempat seluruh dunia. Termasuklah negara kita yang tercinta Malaysia, sambutan tahun baru disambut dengan kemeriahan bunga api dan serba sedikit perayaan dengan pelbagai rancangan televisyen dan di pentas-pentas terbuka. Tidak lama sebelum tibanya sambutan tahun baru, ummat Islam di Malaysia juga menyambut satu lagi sambutan tahun baru Hijrah. Jika soalan dilemparkan kepada masyarakat Islam, berapa tahunkah sambutan pada tahun ini pastinya mereka akan tersipu malu keran tidak mengetahui tentangnya. Apa yang mereka tahu, apabila tiba Awal Muharam, maka bolehlah bercuti.

Awal Muharam

Awal Muharam atau juga dikenali sebagai Maal Hijrah merupakan suatu hari yang penting bagi umat Islam kerana ia menandakan satu peristiwa penting yang berlaku dalam sejarah Islam. Sambutan ini bertujuan untuk memperingati penghijrahan Nabi Muhammad dari Kota Mekah ke Madinah pada tahun 522 Masihi. Sejarah yang mahsyur ini pasti terpahat dalam pemikiran kita sebagai ummat Islam. Bagaimana pengorbanan dan perjuangan baginda bersama sahabat-sahabat menelusuri pelbagai rintangan dan halangan demi untuk memastikan keselamatan iman dan mengangkat darjat manusia kepada tahap yang seadilnya. Pelbagai perjuangan dan kisah yang dapat kita singkap sehinggakan lahir catatan semangatnya dalam lagu yang diingati seluruh umat Islam di Malaysia iaitu lagu Maal Hijrah. Kalendar Hijrah mula diperkenalkan oleh Saidina Umar Al-Khattab ketika beliau menjadi Khalifah lebih kurang pada 638 Masihi. Penggunaan kalendar Hijrah ini adalah bertujuan untuk mengenang dan menghargai pembentukan satu masyarakat dan tamadun Islam yang merdeka dari segi sosial, politik dan ekonominya.

Tahun Baru

Tahun Baru pertama kali dirayakan pada tanggal 1 Januari 45 SM. Tidak lama setelah Julius Caesar dinobatkan sebagai kaisar Roma, ia memutuskan untuk mengganti penanggalan tradisional Romawi yang telah diciptakan sejak abad ketujuh SM. Dalam menyusun kalender baru ini, Julius Caesar dibantu oleh Sosigenes, seorang ahli astronomi dari Iskandariyah, yang menyarankan agar penanggalan baru itu dibuat dengan mengikuti revolusi matahari, sebagaimana yang dilakukan orang-orang Mesir. Satu tahun dalam penanggalan baru itu dihitung sebanyak 365 seperempat hari dan Caesar menambahkan 67 hari pada tahun 45 SM sehingga tahun 46 SM dimulai pada 1 Januari. Caesar juga memerintahkan agar setiap empat tahun, satu hari ditambahkan kepada bulan Februari, yang secara teoritis bisa menghindari penyimpangan dalam kalender baru ini. Tidak lama sebelum Caesar terbunuh di tahun 44 SM, dia mengubah nama bulan Quintilis dengan namanya, yaitu Julius atau Juli. Kemudian, nama bulan Sextilis diganti dengan nama pengganti Julius Caesar, Kaisar Augustus, menjadi bulan Agustus.

Ummat Islam tidak sepatutnya menyambut kedatangan tahun baru ini sebagai satu budaya. Lihat sahaja apa yang berlaku pada sambutan tahun baru yang lalu, pelbagai keadaan yang merosakkan remaja kita berlaku. Ia bukan keadaan yang patut kita banggakan, tetapi ditangisi dan difikirkan penyelesaiannya. Kita sepatutnya menyambut sesuatu kedatangan tahun baru itu dengan melihat kembali sejarah dan bagaimana semangat, perjuangan dan kehebatan itu dapat dikembalikan pada hari ini. Jadi, secara tidak langsung, kita dapat lakukan semakan terhadap diri kita, yang mana sejarah sambutan yang patut kita utamakan? Awal Muharam atau Tahun Baru?

Azam Tahun Baru

Sejak dahulu lagi, dari kecil sehinggalah dewasa, manusia akan ditanya setiap kali datangnya tahun baru, apa azam tahun ini? Setiap tahun azam ini akan berubah melihat kepada keperluan individu masing-masing. Azam atau cita-cita ini adalah sangat dituntut oleh Islam. Mereka yang tiada cita-cita adalah ibarat mereka yang tiada masa hadapan. Sehinggakan Islam sendiri bercerita tentang apa yang tidak kita ketahui, tetapi mesti kita cita-citakan iaitu SYURGA. Kepentingan azam dan cita-cita ini tidak dapat disangkalkan lagi.

Malangnya, setiap kali azam disusun, maka ia hanya akan terus menjadi cita-cita yang tidak kesampaian. Apabila ada cita-cita, ia akan dilupakan dan terus hilang dari ingatan. Bagaimana kita mengukur keberjayaan cita-cita kita ini? Kenapa manusia boleh melupakan cita-citanya? Inilah yang menjadi tanda tanya dan pastinya, kita sendiri tidak pernah bertanyakan soalan ini kepada diri kita sendiri.
Menurut pandangan perunding-perunding latihan dalam IQ Class Management, cita-cita ini perlu didasari dengan 4 keperluan yang peru dijadikan keutamaan.

1. Cita-cita itu mestilah yang boleh dicapai.

Ramai yang menganggap, cita-cita adalah percuma. Ia adalah benar. Tetapi apabila ia tidak dicapai, maka ia akan menjadi satu angan-angan dan ia adalah suatu pembaziran. Angan-angan adalah keinginan yang tidak hadir bersamanya sebarang usaha. Allah hanya menilai sesuatu hasil kerja berdasarkan usaha yang dilakukan bukan hasil yag diperolehinya.

2. Cita-cita itu mestilah suatu impian jauh ke hadapan.

Pandangan perlu jauh merentasi sempadan diri kita. Jika cita-cita hanya berada dihadapan mata, maka ia akan mempercepatkan penamatan kerja dan usaha kita terhadap pencapaian untuk diri kita. Di sinilah dapat kita lihat, manusia akan cepat berpuashati dan lahirlah masyarakat ‘OK lah tu’.

3. Cita-cita perlu ditempuh dengan pelbagai halangan.

Cita-cita yang dicapai dengan tidak ditempuhi sebarang ujian atau halangan adalah ujian yang tidak mempunyai nilai yang tinggi buat diri kita. Kita menjadi kaya kerana kekayaan ibu bapa kita, pastinya kitalah yang akan menghabiskan harta itu untuk kepentingan kita. Akhirnya, cita-cita itu akan pergi dan berlalu begitu sahaja.

4. Cita-cita akan datang dan tercapai apabila berlaku anjakan paradigma.

Anjakan paradigma merupakan satu perubahan yang kita lakukan untuk melihat masa depan dengan lebih optimis dan positif. Inilah semagat dan keperluan untuk kita ummat Islam menyambut Awal Muharam. Mengambil semangat dan cita-cita besar ummat Islam terdahulu untuk disambung kita pada hari ini. Maka cita-cita ini perlu disulamkan dengan keinginan untuk berjuang dan berkorban untuk agama, bangsa dan negara. Maka inilah semangat HIJRAH yang perlu kita tonjolkan.

Memperlihatkan kedatangan Awal Muharam ini dengan serangan musuh Islam terhadap ummat Islam di Palestin, maka kita sebagai ummat Islam yang prihatin haruslah bersama-sama untuk:

(1) Menanamkan kecintaaan dan kasih sayang kepada agama yang merupakan nikmat yang paling besar dalam kehidupan;
(2) Membangunkan wihdatul fikri (kesatuan fikiran) di kalangan ummah demi mempertahankan kemurnian Islam;
(3) Menjadikan institusi rasmi agama sebagai tempat rujukan umat Islam demi mengelak daripada terpengaruh dengan pandangan yang songsang; dan
(4) Memantapkan pendidikan Islam di kalangan ummah dengan tasawwur Islam yang jelas.

Kekuatan aqidah dan keyakinan seseorang diukur pada saat krisis dan susah. Inilah yang telah ditonjol dan diteladankan oleh para sahabat Rasulullah s.a.w. Namun pada hari ini, kebanyakan orang hanya ingin bersama apabila datang kesenangan dan lari bertempiaran apabila ditimpa kesusahan.

“Beruntunglah orang yang hari ini lebih baik dari semalam, rugilah dia hari ini jika sama dengan semalam dan celakalah dia apa bila hari ini lebih buruk dari sekarang.”

Inilah masanya untuk kita sama-sama bermuhasabah. Adakah kita mengambil semangat pengorbanan Baginda Rasulullah s.a.w sebagai cerminan diri kita atau keseronokan sambutan tahun baru sebagai sebahagian dari budaya dan agenda utama setiap tahun. Setiap saat masa kita bertambah, maka semakin kuranglah hayat hidup kita di dunia. Beringatlah dan TUNE-kan diri kita.

emel: kamyghebat@yahoo.com
blog: http://kamarulazami.blogspot.com

IQ Class Management
emal: iqclassmanagement@yahoo.com
blog: http://iqclassmanagement.blogspot.com
"Manusia akan binasa kerana 2 sebab; putus asa dan bangga diri."

Pendaftaran Kem Cuti Sekolah 2017

Follow by Email

BERSAMA KAMI